April 18, 2021
Ardina Rasti Memperagakan Penganiayaan Eza Gionino Di Sidang 10 April 2013 Sidang Eza Gionino Ardina Rasti 2013

Ardina Rasti Memperagakan Penganiayaan Eza Gionino Di Sidang 10 April 2013

Sidang kasus kekerasaan Ardina Rasti dan Eza Gionino berlanjut, Rabu 10 april 2013 kemarin di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan Ardina Rasti tampak tegar menceritakan peristiwa penganiayaan yang dialaminya dalam ruang sidang dengan terdakwa Eza Gionino, mantan kekasihnya tersebut. Ia menceritakan pengalaman pahitnya tanpa keraguan.

Ardina Rasti Memperagakan Kekerasan eza gionino
Sidang Eza Gionino Ardina Rasti 2013

Bahkan, Ardina Rasti juga menegaskan keterangan mengenai penganiayaan itu, dengan memperagakannya sendiri. Ia berdiri. Kemudian menjambak rambutnya sendiri.

“Dia mulai jambak. Dia mundur, ambil kursi di kamar mandi, banting dan tendang pintu kamar mandi. Kursi dibenturkan pintu kamar mandi. Tonjok tembok, dan serang saya,” ucapnya sembari memperagakannya di ruang persidangan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan.
Rasti juga mengaku kepalanya dibenturkan beberapa kali saat berada di atas ranjang. Saat menceritakan peristiwa itu, tangannya menjambak rambutnya, kemudian mengangguk-anggukkan kepalanya sendiri.
Saat peristiwa itu, Rasti berusaha mengendalikan keadaan. Ia mengatakan kepada Eza untuk menyelesaikan baik-baik. Tetapi Eza tak mengindahkan ucapan Rasti.
Wanita kelahiran Jakarta, 6 Januari 1986 itu, masih berdiri dalam persidangan. Ia kemudian memperagakan penganiayaan itu dengan mengayunkan kakinya. Ia sempat menendang tasnya sendiri yang sengaja ditaruhnya dekat kaki kursi, saat memberikan kesaksiannya.

2 thoughts on “Ardina Rasti Memperagakan Penganiayaan Eza Gionino Di Sidang 10 April 2013

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *